Cerita di Jogja Yang Bikin Kangen

by - 23.43



" Acaranya sih udah beberapa hari yang lalu, tapi kenangannya gak pernah terlepas dari pikiranku. Rindangnya kota Jogja, ramahnya temen-temen Jogja, dan suasananya yang begitu nyaman. "

Berawal dari aku iseng ikut lomba menulis artikel tentang kecantikan yang dibikin Hipwee. Sebenarnya menulis tentang kecantikan dan lifestyle itu enggak susah buat aku, cuma ya kita harus selalu dituntut buat selalu update sama trend yang lagi banyak disukai sama orang kebanyakan. Sebelumnya aku juga udah pengalaman ikut lomba Hipwee nulis tentang makeup, tapi bedanya yang kemarin itu aku dapetnya produk Pixy. Semenjak abis (alhamdulillah) menangin lomba nulis makeup Pixy aku jadi pede buat ikutan lomba Ruang Belajar Wardah ini. Selain itu, alasan lain aku tertarik ikut lomba ini karena pemenangnya bisa berkunjung ke kantor Hipwee dan Wardah.

 Dan tralala, lahirlah artikel berjudul "Jangan Setengah-Setengah Membersihkan Wajah, 5 Produk Wardah Ini Wajib Dimiliki Biar Wajahmu Makin Flawless!". Kalau ditanya alasan kenapa bikin artikel ini karena aku adalah salah satu korban dari kesalahan dalam membersihkan wajah. Yha. Jadi ceritanya aku tuh awalnya punya jerawat satu kan tapi bandel gak ilang-ilang, trus aku cari-carilah bagaimana bisa menghilangkan jerawat dengan mudah melalui para beauty vlogger. Dan mereka banyak menyarankan untuk memakai minyak zaitun sebagai pembersih wajah sebelum memakai facial wash. Lalu katanya pula minyak zaitun itu bisa juga buat pelembap.

Berbekal dengan pengetahuan sok tahu dan gak wajar ini akhirnya aku memutuskan membersihkan muka dengan minyak zaitun, tapi minyak zaitunnya gak aku bilas dan kujadiin pelembap buat malam hari. Cerdas bukan? Akhirnya setelah beberapa hari, jerawat yang hanya satu malah nambah meradang. Parahnya lagi aku baru tahu kalau produk pemutih itu gak boleh dipakai pas jerawatan, nantinya malah bikin iritasi. wes ewes wos owos jerawatku malah semakin banyak dan memerah. But, cerita jerawat ini nanti akan aku ceritakan lewat update skincare aku nanti ya guys. Kalau bisa aku bakal update tentang skincare acne prone skin sampai jerawatku benar-benar hilang.

Singkat cerita, pada Rabu sore di Instagram Hipwee terpampanglah siapa pemenangnya dan Alhamdulillah dikasi kesempatan buat belajar menulis lebih banyak lagi. Aku menang dan buru-buru cari temen buat nemenin ke Jogja. Tapi orang-orang terdekatku ternyata punya kesibukan sendiri-sendiri. Akhirnya aku memutuskan untuk menghubungi Hipwee untuk menanyakan "Adakah peserta yang dari Malang?", awalnya sih mereka bilang kalau aku aja yang dari luar kota. Tapi besok-besoknya aku dikasi kontaknya yang sama-sama dari Malang. Terjalinlah perkenalan diantara kami melalui Whatsapp dan akhirnya kita memutuskan untuk menaiki bis malam untuk ke Jogja.

Jumat malam, kami janjian di terminal Arjosari. Janjiannya sih jam 7 ya soalnya berangkatnya bis itu jam 7.30 eh lha kok mbak ini sek tas berangkat jam 7.15.... Padahal aku udah nungguin sama Papa dari jam 6.30 cuma buat ketemuan dulu di tempat nunggu yang disamping bis. Sempat berpikir untuk gak jadi naik bis aja dan ninggalin mbak itu, tapi karena harga tiketnya yang 100ribu dan dia yang mesenin jadi aku bertahan untuk menunggunya. Jam 7.29 aku tanya lagi mbaknya dimana dan terkejutlah princess ternyata dia sudah didalam bis saudara-saudara.... dan ia menyuruhku untuk cepat-cepat masuk kedalam bis karena sebentar lagi bisnya akan berangkat. Sesudah menaiki bis, sialnya kursi bis yang aku dapatkan dalam posisi tidur. Jadi bis ini terkenal bagus karena kursinya yang bisa diubah mode duduk dan juga tidur. Tapi pas aku mau ubah ke posisi duduk malah gak bisa dana ku minta tolong mas yang ngurusin tiket dia malah bilang "Oh itu emang gak bisa mbak kursinya", jadi selama 7 JAM aku cuma bisa selonjorin kaki sampai mampus. "Enak kan kursinya kamu bisa tiduran?" begitu kata mbaknya. Aku hanya bisa tersenyoem sambil menahan kesemutan :)

Sabtu pagi, akhirnya dapet penginapan kos harian seharga 90 ribu untuk 2 orang 1 kamar. Kamarnya seadanya banget cuma ada 2 kasur tipis sama kipas angin. But, it's not problem mengingat kita seharian diluar nantinya dan nyewa kamar cuma buat numpang tidur dan naruh tas doang. Btw sampai di kosan itu jam 6 pagi dan acaranya Hipwee itu jam 8 pagi, akhirnya kita terlambat untuk datang kesana. Eh tapi sampe sana langsung disuruh makan dulu sama panitianya. Hmm barokahnya... Semoga para panitia Hipwee dilancarkan rezeki dan jodohnya. Aaamiinn

Kegiatan hari pertama di Jogja, aku ikut workshop "Ruang Belajar Wardah" yang diadain Hipwee dan Wardah. Jadi aku diajarin gimana caranya bikin judul artikel yang menarik, bagaimana orang tertarik buat nge-klik artikel kita cuma lewat judul yang menggelitik, sama juga dikasi tips caranya mau nerbitin buku. Salut banget sama panitianya, udah acaranya bagus, tempatnya instagramable banget di Kunena Eatery, pengisi acaranya berpengalaman semua, dan juga lupa sama makanannya. Pokoknya kata laper itu gak ada deh disini! Ada coffee break, cemil-cemil, pasta, sama nasi juga ada. Pokoknya dijamin kenyang deh selama perut kamu masih laper. Tempatnya buat foto-foto juga cucok meong!

Nyaman banget nulis disini, udah berasa bersaing sama bang Raditya Dika.
I wish this is my morning view, when i work someday :)

Terus disini dikasi challenge buat bikin judul, sub-judul, sama artikel yang bertema kecantikan dan berhubungan dengan Wardah. Berbekal ilmu yang sudah dijelaskan tadi, akhirnya terciptalah artikel "Hanya Bermodal Dibawah 100 ribu, 5 Tips Ini Bisa Membuka Peluangmu Jadi Beauty Vlogger Handal". Kabarnya nanti artikel dari 15 peserta ini akan dipilih 2 orang pemenang dan pemenangnya akan mendapat produk Wardah seharga 500.000 dan dikontrak selama 3 bulan sama Wardah. Waw so excited!!!! Pengumumannya akan dikasi tau besok pas selesai Beauty Class di Wardah.

Besoknya pada hari Minggu, kita berkunjung dulu ke kantor Hipwee buat saling kenalan dan saling ngobrol. Seneng banget deh ketemu sama orang-orang yang juga suka nulis di Hipwee, apalagi sama-sama anak Ilmu Komunikasi. Yang namanya sepi gak ada deh pas kita kumpul bareng.

Kantornya Hipwee cozy dan homey banget. Tapi aku gak bisa foto dalemnya soalnya pas lagi banyak orang

Berangkatlah kami ke Jogja City Mall, sumpah itu mall desainnya macem Romawi gitu. Gilak bangus banget dibanding mallnya yang sering aku kunjungi (?). Sampailah kita dibagian sudutnya Wardah. Segala macem produk Wardah dijamin lengkap deh disana, mau yang terbaru mau yang begini begitu semua ada banyak dan lengkap. Setelah penjelasan produk, mbak Wardahnya langsung mengajak kita masuk keruangan untuk sesi Makeup Class. Kita diajarin cara membersihkan wajah dan cara memakai makeup yang benar. Ternyata cara pakai toner itu ditepuk-tepuk lho guys bukan diusek-usek di kulit buat menghindari yang namanya iritasi. Pakai pelembap dan sunscreen pun gak boleh diusek, cuma dibaurkan aja sama kulit secara perlahan. Jadi sadar hal ini yang ternyata bikin kulit aku jadi meradang.

Wardah Beauty Class
Senengnya dapet kawan baru dan lutju-lutju. Udah dandan, tinggal pilih nih mana yang cocok jadi calon makmum kalian para lelaki sholeh :)
Jadi semangat buat konsisten nulis deh!
 Dan eing ing engggg tiba akhirnya akhir acara dan langsung diumumin pemenang nulis yang kemarin. Alhamdulillah aku menanggg. Ini adalah momen pertama banget buat aku jadi pemenang yang diumumin macem Miss Universe. Rasanya tuh kepengen nangis, tapi Mbak Alvi disampingku kok gak nangis ya... jadi aku cuma bisa nahan air mata gak jadi nangis :")

 


Setelah selesai acara yang menyenangkan tersebut, akhirnya aku memutuskan untuk pulang pada hari itu juga walaupun kemarin janjiannya sama mbaknya (yang sesama Malang) pulang hari Senin. Jadi aku memutuskan untuk pulang sendiri naik kereta. Waw kalo udah kadung 'gemes' baru berani nih yaaa.. Terimakasih mbak Alvi dan Tumi yang mau menemaniku membeli tiket sampai aku dapat.
Selama aku naik Gocar sampai ke stasiun Yogyakarta, aku jadi belajar banyak hal sambil mikir diperjalanan. Rasanya itu lo seru banget bisa ketemu banyak orang, udah ngerasa mandiri aja. Mulai dari ngobrol sama mas Gocar sampai kenalan sama tiap orang yang lagi nunggu di stasiun. Aku jadi belajar bahwa masih ada orang baik yang mau nemenin orang yang gak dikenal dengan ikhlas.

Buat kalian yang kepengen ke luar kota, jangan lupa bawa baju secukupnya aja jangan berlebihan seperti aku yang acaranya 2 hari tapi bawa 7 baju beserta kerudung dan baju rumah yang sesak sekali di dalam tas. Sama lihat acaranya sepanjang hari atau cuma setengah hari, kan kalau sepanjang hari penuh berarti kita cukup pake satu setel baju aja. Terus jangan lupa bawa uang cash yang banyak biar gak bingung kalau mau ngapa-ngapain. Terus juga dapet pelajaran kalau jaman sekarang segalanya udah canggih. Mau kemana aja, mau pesen hotel ataupun kereta bisa banget buat ngandelin Traveloka. Jadi kamu gak perlu yang namanya bareng sama orang lain (apalagi yang belum dikenal) buat nemenin, kan udah ada aplikasi jadi kamu tinggal andelin itu ataupun tanya ke oranglain buat ningkatin social skill kamu. Kalau dari ceritaku sih, bareng ke luar kota sama orang lain ini cukup jadi momen yang terakhir aja dan dibuat pengalaman.

Lanjut ceritanya, aku sampe di stasiun jam 16.00 tapi keretanya jam 20.00. So, aku memutuskan untuk menunggu di stasiun. Lah ngapain? Kan masih lama? Iya tau. Tapi aku tuh suka explore gitu keliling kesatu tempat jadi aku jalan-jalan di stasiun Yogyakarta lihat rambu-rambu kayak Malang tuh arahnya darimana, toilet dimana, dan musholla itu dimana. Aku dengerin setiap pengumuman kereta apa aja yang bakal sampai di stasiun. Aku juga ngajak ngobrol orang dan nanyain mereka tujuannya kemana. Bisa aja kita satu kereta kan?


Intinya meskipun cuma 2 hari di Jogja tapi kerasa banget kenangannya. Lainkali, aku coba kepengen mbolang sendiri gitu deh keluar kota. Abisnya mau sampai kapan di Malang terus, kapan majunya kalau ditempat itu-itu aja. Dengan solo travelling itu kerasa banget deh kamu bisa memahami dirimu sendiri, kamu maunya apa nantinya bakal kerasa kalau bepergian sendiri. Mungkin kamu takut ada orang jahat disana, tapi jangan lupain masih ada orang baik diluar sana. Contohnya nih aku kenalan sama ibu-ibu yang ternyata kita satu kereta. Kita yang saling ngobrol aja pas keretanya delay dan baru dateng jam 24.00 yang awalnya jam 20.00. Aku juga kenalan sama mas yang bantuin bawa tasku yang seberat palunya Thor. Iya Thor yang ganteng banget di Infinity War itu (salah fokus). Pokoknya dari cerita ini aku cuma mau ngomong : 

" Aku ketagihan banget sama yang namanya nulis, karena aku bisa dapet banyak hal yang gak aku pikirkan sebelumnya. Menjadi pemenang bukan berarti perjuanganmu selesai, malah tanggungjawabmu akan semakin besar. Memikirkan komentar negatif dari oranglain boleh saja, tapi jadikan hal itu sebagai acuan bukan untuk bermalas-malasan."







You May Also Like

0 komentar