Ternyata Begini Rasanya Magang : Zetizen Radar Malang

by - 12.51

Awal mula aku tahu magang ini awalnya emang suka banget stalking dan baca artikelnya Zetizen. Artikelnya itu membahas anak muda banget, kayak gimana sih lifestyle yang mereka jalankan pada jaman teknologi saat ini. Muali dari fashion, makanan, sampai isu apa yang lagi trend. Menurutku Zetizen ini emang paling uptodate banget lah!

Setelahku aku abis baca Jawa Pos Radar Malang, aku jadi tahu kalau Zetizen itu ada yang cabang Malang, yaitu Zetizen Radar Malang. Karena emang aslinya aku orang yang suka stalking (maklum calon FBI harus terbiasa yang kayak gini ini), jadi aku buka Instagram dan menemukan bahwa Zetizen Malang ini ada Instagramnya dan aku follow deh.

Feeds IGnya kece abis sih, kekinian banget. Isinya kayak hal yang jadi tren buat remaja masa kini,gak lupa juga kontennya masih meliput remaja yang di Malang juga. FYI,  Model di halamannya itu semua anak-anak hits kota Malang.

Jadi begitulah pengalaman ini dimulai, Zetizen Malang ini buka kesempatan Internship buat anak-anak yang tertarik dengan seluk beluk liputan ala Zetizen. Disini aku mendaftar jadi reporter. Berbekal aku dulu pernah jadi anak jurnalisitik di SMA dan aku suka nulis di media online jadi hal itulah yang bisa menghiasi CVku. Setelah melalui proses yang panjang, alhamdulillah aku diterima disana.

Jadi pas awal kumpul seru banget bisa kenal anak di jurusan lain maupun kampus lain. Anaknya seru, lucu,dan ramah. Dari 14 anak ini dijadikan 2 kelompok yang satu kelompoknya dimulai magang pas liburan dan aku kebagian magangnya pas aku udah mulai masuk kuliah. Yha, aku kebagian yang itu :")



Singkat cerita, aku seneng banget magang disana. Udah berasa anak yang paling kece lah seantero jagat Malang. Mulai dari wawancara temen buat jadi Zetsay, wawancara owner "Wingslar", wawancara owner olshop Korean Make-up, bolak balik dari pulang kuliah ke kantor Jawa Pos sampai larut malem, semuanya aku rasain.



Aku gak bisa jelasin panjang lebar, yang pasti aku banyak hal yang bisa aku pelajari dalam dunia tulis menulis. Tapi gak cuma nulis, aku juga belajar bikin event buat penutupan magangku. Eventnya itu kayak workshop photography di Eco Green Park.

Selain itu, aku juga ngerasa masih kurang maksimal magang disini. Disamping waktunya yang pas saat aku kuliah dan banyak tugas, aku jadi kurang akrab sama mereka hehe. Menurutku waktu 1bulan setengah itu masih kurang untuk seseorang magang karena waktu kenalannya yang sedikit dan aku gak sempat bisa datang tiap hari kesana.

Tapi serius deh disini aku jadi paling inget bahwa aku harus jadi anak yang inisiatif. Beneran kerasa deh, soalnya gak cuma Tim Zetizennya aja tapi anak magangnya itu suka ceplas-ceplos. So, kalau kamu melakukan suatu kesalahan mereka gak segan-segan buat menegurnya.

Akhir cerita, perpisahan kami ditutup dengan Farewell Party. Kebayangkan gimana Zetizen Malang ngehargai banget anak magangnya? Kebayang juga kan betapa hits dan wownya mereka? Wkwkkw

Partynya ini konsepnya ciamik banget lah. Pake party planner, dan makanannya juga banyak hehe. Bersyukur banget lah pernah jadi bagian dari mereka, walaupun aku ngerasa kurang maksimal disini tapi kalau ditanya aku belajar apa disana, aku belajar banyak hal seperti menghargai orang, gak cuma asal nulis aja. Harapanku cuma satu, semoga Zetizen Radar Malang jadi semakin baik kedepannya, anak magangnya jadi makmur-sentosa, dan semakin dikenal sama kids jaman now yang ada di Kota Malang. Terimakasih kesempatan berharganya, percaya deh ilmunya bakal selalu aku ingat sampai kapanpun. See ya!




You May Also Like

0 komentar